Saturday, April 30, 2011

Pemain cinta



Disuatu hari aku dijemput oleh rakan-rakan ku untuk ke pantai bagi menyaksikan saat indah iaitu matahari terbenam kerna rakan ku tahu yang bahawasanya aku sedang dilanda kekecewaan. Di ketika aku menantikan waktu matahari terbanam, rakan ku memintaku agar mencari setu cengkerang yang cantik bagi ku dari hujung pantai ke satu hunjung pantai. Rakanku melontarkan satu syarat, apabila aku melangkah ke depan tidak boleh sama sekali aku berpatah balik demi mendapatkan cengkerang yang telah ku lepaskan. Lalu ku sahut cabaranya. Aku memulakan pencarian tersebut dengan penuh kesabaran. Dalam keadaan aku yang sedang keliru, aku melepaskan cengkerang yang cantik demi mendapatkan yang lebih cantik. Setiap langkah yang ku lepaskan, pasti aku menemui cengkerang yang cantik lagi murni, tetapi pabila teringin yang lebih cantik, aku tetap melepaskan cengkerang tersebut. Di suatu sudut pantai, rakan ku menghentikan pergerakkan ku dan mengajak aku berehat melihat matahari terbenam. Dalam masa yang sama rakan aku menceritakan apa sebenarnya objektif cabaran sebentar tadi. rakan ku mengatakan yang aku tidak cukup dengan seorang wanita walaupun wanita tersebut sudah lengkap sebagai seorang wanita solehah, lantas aku berfoya-foya dan mencari yang baru. Sebagai penawar bagiku, aku ditinggalkan oleh semua wanita yang aku idamkan dan aku sepi keseorangan. Lantaran itu mataku mula bergenang dengan titisan air yang hadir dalam hatiku. Tatkala matahari mula menyembunyikan diri aku mula sedar akan tingkah laku aku yang sangat buruk. Ku mula melangkah ke dunia yang baru iaitu dunia sang setia... SETIA??? Dapatkah aku lakukan...? 

Kononnya itu kekal abadi



Wahai ibu jangan pergi jauh
Walau telah diberi surat berhenti
Aku sayang dan rindukan kamu
Belaian kasih dan juga manja

Tatkala aku mula menyelami kasih
Dia pula muncul dalam keluarga
Menjadi ‘bonda’ untuk kedua
Mungkin gembira tapi derita

Aku si anak mula merasa
Yang birat-birat akan ada
Bagaimana aku hendak lalui
Jika dengan keluarga ini

Jika aku ada ibu disisi
Pasti aku tersenyum selalu
Apalah nasib terima yang baru
Tetapi bagaikan sang hempedu.

Kubersedih tetapi berdiam
Takut sibapa tambah derita
Jika mengadu pasti menipu
Kerna bini baru disanjung.

Bagai melakukan beribu dosa
Ku menerpa neraka dunia
Dengan denda yang ditaburkan
Oleh dia juga bergelar hamba

SALAM


 

Kejayan yang pasti



Add caption
Sejak lahir lagi kita sudah menjadi juara. Juara dihati ibu bapa dan keluarga. Bukan kita pinta tetapi itu yang diberikan. Oleh itu tidak salah jika kita cuba untuk menjadi sang juara yang kekal dan meletakkan juara itu sebgai tajuk hidup kita. Bukan juara acara sahaja bahkan juara segalanya. Bak kata pepatah Usaha Tangga Kejayaan, oleh yang demikian letakkan usaha di hadapan agar kejayaan yang sentiasa kita angankan tersebut menjadi realiti dan menjadi peristiwa yang berulang.
Sebuah kejayaan yang kita impikan bukan boleh datang bergolek bahkan ada sahaja ujian yang kita harus tempuhi. Setiap ujian tersebut hendaklah dilalui dengan sikap sabar yang benar-benar konkrit. Buang sikap gemar mengeluh dalam novel hidup kita. Dengan sikap gemar mengeluhlah menjanjikan kegagalan dalam hidup kita.
Kejayaan yang hasil dari titik peluh kita sangat dihargai. Bahkan akan diingat sampai sekian lamanya. Walau apa pun pastikan kita tidak alpa dengan apa yang kita kecapi agar kita tidak terjatuh akibat dari kelalaian.
SALAM