Tuesday, January 25, 2011

DIA Cinta Hatiku





Pabila ku mencari-cari
Tatkala itu ku ternanti-nanti
Dan pada itu juga ku tak pasti
Samada itu gundik atau bidadari

Bidadari hatiku mungkin dia atau dia
Mungkin berada disitu atau disana
Hanya yang dapat memikat jiwa
Itu la DIA yang ku cari.

Jika ia sudah melekat di hati,
Pasti sukar pudar dijiwa ini,
Andai DIA yang ditakdirkan,
Pastilah ia selama-lamanya.

Tatkala itu lah hatiku mula setia,
Pada cintamu yang amat tulus,
Bagai cinta Adam dan Hawa,
Kubawa dalam cinta kita.

Bagai awan hujan yang membasahi ku,
Begitulah cintamu yang membanjiri hatiku,
Dan itulah tanda setiamu buat diriku,
Yang benar-benar ikhlas terhadapmu

Dihatimu yang memerlukan tahkta,
Dihatiku yang membenarkan cinta,
Benarlah kata orang tua,
Tak kenal maka tak cinta.

Pengakhiran menjadi putera,
Pada bidadari yang menawan,
Menjadikan diriku hartawan,
Hartawan cinta yang setia...

Sunday, January 16, 2011

Wahai bonda dan ayahanda



 Tidak kupinta tidak ku mohon
Lahir bahagia bak merpati bebas
Awal diberi kasih, cinta yang ikhlas
Kononnya itu kekal abadi


Wahai ibu jangan pergi jauh
Walau telah diberi surat berhenti
Aku sayang dan rindukan kamu
Belaian kasih dan juga manja

Tatkala aku mula menyelami kasih
Dia pula muncul dalam keluarga
Menjadi ‘bonda’ untuk kedua
Mungkin gembira tapi derita

Aku si anak mula merasa
Yang birat-birat akan ada
Bagaimana aku hendak lalui
Jika dengan keluarga ini

Jika aku ada ibu disisi
Pasti aku tersenyum selalu
Apalah nasib terima yang baru
Tetapi bagaikan sang hempedu.


Kubersedih tetapi berdiam
Takut sibapa tambah derita
Jika mengadu pasti menipu
Kerna bini baru disanjung.

Bagai melakukan beribu dosa
Ku menerpa neraka dunia
Dengan denda yang ditaburkan
Oleh dia juga bergelar hamba

SALAM